Herman Dynazty (Profile or Whatever)



Suatu sore di ujung hayat bulan Juni tahun ini, di pinggir sebuah sawah.. Ane pake jaket juga celana panjang seadanya plus sandal krem bermotif kembang2 yang gue ambilpaksa dari nyokap gue.. Ane nongkrong bedua bareng seorang kawan yang ane kenal pertama kali paz masuk smp doeloe.. Well, Herman, drummer band gue sendiri.. Pria sederhana kelahiran Jogja 12 Juli 1992.. Seorang bertampang bahaya, berhati mulia (menurut ane)..

“Wah, raono gitar e (wah gak ada gitar ney),” katanya..

“Yo’i nyante wae Man (nyantai aja Man),” jawabku.. Dan kemudian pembicaraan mengalir kaya air got, mulai dari rencana manggung minggu depan (tanggal 8 Juli maksutnye), kemah, hingga masalah paha dan selangkangan tentunya..hehe

Well, dia (Herman), super sederhana and apa adanya.. Hidup dari keluarga yang (bukan menghina) merakyat (kaya kampanye ya?? Hahaa) seperti kehidupan di desa pada umumnya.. Lulusan SD Pandowan 1, dan ketemu ane and membentuk Dynazty pada 2006 pas masa SMP 1 Galur, then ia nerusin skull di SMK Ma’arif Wates, gue lupa dia ngambil jurusan apa..hehehe

“Maghrib sek yo, engko gek ngeben (Maghrib dulu yuk, nanti baru ngeband),” ajaknya seraya berdiri dan berjalan kaki menuju rumahnya yang tak jauh dari tempat nongkrong tadi.. Berpakaian kaos putih bergambar “toegoe djokdja” masa lalu (kaya’e dagadu gt) plus sendal jepit kuning yang kayaknya nyaris jebol, diambilnya kain sarung dari dalam rumahnya yang juga berwarna putih motif kotak2 (gak kebayang kalo sarung pink kembang2) sederhana.. alan kaki lagi menuju mushola yang jaraknya 100 meter aja dari rumahnya.. Then, sholat jamaah (walopun cuma 4 orang) tentunya..

Next, ngeband tentunya.. Ke-kalem-annya berubah menjadi kebencian yang menjadi2 waktu memainkan drum sticks dan drumnya juga lah.. Seperti biasa, 3 lagu lelah membayanginya.. Dia pindah posisi jadi megang bass, itung2 buat istirahat.. Entah kenapa ngeband kali ini pada kurang semangat.. F*ck!! F*ck!! Kata itu terucap lagi di dalem ati..

Saat Herman back to the drum position, Komar (julukan akrab gitaris Dynazty) semakin terlihat lesu.. Lagu “we are your enemy” milik Dying Fetus selesai dimaenkan, suasana masih lesu.. F*ck!! Ane perhatiin Herman masih memainkan drum sticks di atas snare drum (baca:grinding).. Jam 20:28 kira2 kita kembali ke alamnya, ane nganter Herman pulang dulu tentunya..

Well, that’s all, it just sebuah tulisan terimakasih dan ungkapan rasa salut kepadanya.. Thank’s guys, you’ve influenced me.. Menghadapi dunia metal yang menggila, penuh kebencian, tanpa meninggalkan aturan yang ada.. Tampang bahaya, hati mulia.. Cool!! Salut bro, terusin dab!! \m/

0 komentar:

Poskan Komentar